Asuh

Ubah Tekstur Makanan Bayi Secara Berperingkat, Dapat Bantu Skil Bercakap

2
SHARES

Anda yang baru saja kelahiran bayi, di mana anak belum lagi mencecah usia 12 bulan ke atas, perlu tahu info perubahan tekstur makanannya berdasarkan umur mereka. Hal ini kerana, makanan akan melatih anak anda menggunakan lidah.

Perubahan tekstur makanan bayi secara perlahan bukan secara drastik, secara tidak langsung dapat membantu kemahiran bercakap bayi. Jom tambah ilmu perkembangan deria rasa bayi di bawah.

Baca juga: Nak Anak Faham Mak Ayah Je, Perasaan Anak Siapa Nak Jaga? Mereka Pun Perlu ‘We Time’..

UBAH TEKSTUR MAKANAN PERLAHAN-LAHAN, BANTU KEMAHIRAN BERCAKAP BAYI

Gambar hiasan: VerywellFamily.

Kenapa kena tukar tekstur makanan bayi?

Kenapa kena tukar tekstur? Kenapa tak boleh dari puri terus ke makanan macam dewasa? Apa kaitan tekstur dengan skill anak untuk bercakap?

Perkembangan skill bayi adalah paling cepat antara 0-2 tahun. Kita sebagai ibu bapa perlu membantu skill tersebut untuk berkembang. Makanan akan melatih anak anda menggunakan lidah.

PENYEDIAAN TEKSTUR MAKANAN BAYI MENGIKUT UMUR:

1. 6-7 BULAN: PURI, CAIR, KISAR HALUS

Bayi belajar merasa makanan dan telan.

Sesuai ketika memperkenalkan makanan/sesuatu yang baru kepada bayi 6 bulan.

Transition dari susu ke makanan pelengkap.

Jangan risau kalau baby taknak makan banyak untuk umur 6-7 bulan 1-2 sudu besar pun dah cukup.

Tujuan: memberi rasa makan bukan untuk mengenyangkan dan memperkenalkan makanan selain susu.

2. 7-8 BULAN: LENYEK, KISAR KASAR

Bayi perlu kuatkan lidah dan keluarkan air liur yang lebih banyak untuk menelan makanan tersebut.

Lidah dah mula sensori rasa, itu sebab pada fasa ini bayi banyak kutip benda dan letak dalam mulut sebab macam tu bayi ‘rasa’.

Sensori di lidah jauh lebih banyak dari tangan.

Transition dari makanan puri/cair/kisar kepada lenyek sekejap saja bila bayi antara 7-8bulan.

Kuantiti makan dah semakin banyak untuk penuhi keperluan baby iaitu antara 2-3 sudu besar sekali makan.

3. 8-10 BULAN: CINCANG KASAR

Gambar hiasan.

Tujuan: Kuatkan lidah bayi untuk meng’golek’ makanan dari kiri ke kanan dan seterusnya dari depan ke belakang untuk menelan.

Melatih guna gigi dan gusi yang kuat untuk mengunyah.

Makanan ada tekstur yang kasar tapi tak terlalu kasar agar bayi dapat cabaran untuk mengunyah ketika makan.

Kuantiti 3-5 sudu besar sekali makan.

Dah campur carbohydrate + protein + fiber dalam setiap hidangan.

4. 10 -12 BULAN: POTONGAN KECIL / KIUB LEMBUT

Tujuan: Menguatkan lidah dan fine motor skill bila anak boleh kutip dan letak dalam mulut.

Anak akan mula bercakap sikit (buat bunyi bayi) tak lama lagi.

Kuantiti 5 – 7 sudu besar.

Memberi keseronokan waktu makan kepada bayi, sambil makan sambil bereksperimen.

5. 12 BULAN KE ATAS

Gambar hiasan: Aviva.

Sama seperti makanan dewasa.

Anak dah advanced, siap boleh duduk di meja makan dan suap sendiri.

Jika beri lain dari menu, bayi boleh soal kenapa makanan dia lain dari orang lain dan akan meminta juga makanan dari pinggan kita.

Sebolehnya teruskan no salt sugar sehingga 2 tahun.

UBAH TEKSTUR MAKANAN ANAK SECARA PERLAHAN BUKAN MENDADAK

Ubahlah tekstur makanan anak secara perlahan juga bukan secara mendadak. Apa-apa yang baru kita perkenalkan secara berperingkat untuk elak masalah seperti sembelit berlaku.

Kredit to Dietitian Fizah Sobri

Sumber: Facebook Lily Khayla via Resepi Makanan Bayi / Dietitian Fizah Sobri

MASAKAN TERBARU DARIPADA MYRESIPI

CERITA SENSASI DARIPADA BERITA HARIAN

To Top
SKIP THIS AD ×