Inspirasi

Redah Perjalanan 50KM Tunggang Motor Daftar Anak Universiti, Kisah Ibu Ini Undang Sebak

270
SHARES

Benarlah pepatah mengatakan ‘kasih ibu membawa ke syurga’. Setiap perkara yang kita lakukan mendapat restu dari ibu pastinya akan membawa kita ke jalan kejayaan. Seperti yang kita tahu, sedang hangat diperkatakan di laman media sosial mengenai situasi pelajar yang terpaksa menangguh proses pendaftaran di universiti kerana kes Covid-19 yang mencanak.

Namun, ada juga dalam kalangan pelajar yang sudah sampai ke universiti dan ada juga yang mengharungi perjalan yang sukar sebelum sampai ke destinasi tersebut. Begitu juga kisah yang dikongsikan ini dimana seorang ibu yang mengharungi perjalanan sejauh 50km menaiki motosikal untuk menghantar anak ke universiti. Ternyata kisah ini menyentuh hati orang ramai.

REDAH HINGGA 50KM NAIK MOTOSIKAL DAFTAR ANAK KE UNIVERSITI

Kerana mahukan yang terbaik untuk anaknya, seorang ibu berusia 53 tahun sanggup meredah perjalanan sejauh kira-kira 50 kilometer dengan menaiki motosikal untuk mendaftarkan anaknya di universiti. Wanita yang bernama Jumiati Masud bersama anak sulungnya, Muhammad Izzulhaq Mohamed Hasnan, 19, dilihat hadir bersama bagasi dan beberapa barangan lain ketika sesi pendaftaran di Universiti Sains Malaysia (USM) baru-baru ini.

Katanya, beliau bersyukur kerana masih dapat memberi keselesaan kepada anaknya untuk menuntut ilmu dalam persekitaran yang kondusif dengan menghantar anaknya ke asrama.

Menurut laporan media USM, universiti berkenaan memberi tiga pilihan kepada para pelajar baharu untuk mendaftar, sama ada hadir mendaftar dan pulang bersama waris; atau hadir mendaftar dan tinggalkan barang di asrama atau daftar dan terus tinggal di asrama.

“Saya memilih untuk anak saya tinggal di asrama. Biarlah Muhammad Izzul belajar dalam suasana yang terbaik kerana jika di rumah, kemudahan internet tidaklah begitu baik dan kami tiada kemudahan wifi atau sebagainya,” ujarnya.

“Semua ibu akan lakukan yang terbaik untuk anak-anaknya,” katanya yang sanggup meredah perjalanan jauh dari Simpang Empat (Seberang Perai Selatan) dan menyeberangi Jambatan Pulau Pinang untuk ke sana. Dia berharap Muhammad Izzul dapat merasai suasana menjalani kehidupan baru sebagai mahasiswa universiti.

“Saya hanya mahu mereka untuk belajar bersungguh-sungguh dan jadi insan yang berguna. Saya juga bersyukur dan gembira kerana hasrat Muhammad Izzulhaq untuk melanjutkan pengajian di USM dalam jurusan pendidikan dimakbulkan Allah,” tambahnya.

Jual kuih untuk sara hidup

Kongsi ibu ini , dia menjual kuih untuk menyara kehidupannya bersama tiga anak. Di samping itu katanya, mereka juga bergantung kepada motosikal yang menjadi pengangkutan utama keluarga berkenaan.

“Sebelum ini Muhammad Izzulhaq pernah menerima tawaran dari sebuah universiti di Kuala Lumpur namun kami terpaksa menolak kerana keadaan kewangan tidak mengizinkan,” katanya. Tambahnya, dia bersyukur kerana anaknya diterima ke USM yang lebih dekat dan berada dalam negeri yang sama.

Bukan itu sahaja, Muhammad Izzulhaq yang mendapat keputusan cemerlang ketika di matrikulasi berazam untuk belajar bersungguh-sungguh demi membalas jasa ibunya. Pelajar yang mendapat PNGK 3.96 di Kolej Matrikulasi Pulau Pinang itu turut meluahkan kerisauan melihat ibunya pulang sendiri ke rumah mereka.

“Saya juga risau lihat ibu balik sendiri ke Simpang Empat. Namun terpaksa akur kerana ibu tekad dan sanggup bersusah-payah demi saya. Saya berdoa Allah permudahkan urusan saya untuk menuntut ilmu di USM,” katanya.

Muhammad Izzulhaq merupakan antara pelajar yang diterima dalam jurusan Sarjana Muda Sains dengan Pendidikan dan mendaftar pada hari kedua sesi pendaftaran pandu lalu sidang akademik 2020/2021 di USM semalam.

Sumber: News USM

Most Popular

To Top
×