Asuh

7 Tips Anak Pintar & Bijak Sejak Dalam Kandungan

7.3K
reads
7 Tips Anak Pintar & Bijak Sejak Dalam Kandungan

Tips Anak Pintar

Mempunyai anak bijak adalah impian semua ibu-bapa. Namun, tahukah anda bahawa proses mendidik anak jadi pintar boleh dilakukan sejak dari dalam kandungan lagi? Ibu-bapa perlu memberikan perhatian yang penuh pada bakal bayi yang bakal lahir. Jika ketinggalan dengan entri sebelum ini, jemput baca petua didik anak pintar yang kami kongsikan sebelum ini.

Secara asasnya, untuk menjadikan anak pintar:

Cari nama yang baik untuk anak

Rujuk ustaz/ustazah untuk makna yang baik

1. Berikan nama yang baik

Benar! Sebelum lahir lagi, berikan nama yang baik untuk bakal bayi. Ajak bayi berbual bersama-sama kita. Semasa Trimester 1, mungkin belum ada apa-apa lagi. Apabila mula masuk Trimester 2, usap perut dan selalu berkomunikasi dengan bayi.

Berbicara dengan bayi

Kerapkan berbual dengan bayi

2. Berbicara dengan bayi

Jika sudah ada nama, panggillah namanya. Ucapkan kata-kata seperti, “Sayang, ini mama ni. Mama sayang sangat adik. Mama tak sabar nak tunggu adik keluar. Nanti besar jadi anak yang soleh/solehah ya. Patuhi perintah Allah. Jaga mama dengan ayah baik-baik”. Kadang-kadang, tanpa sedar, seakan-akan bayi memahami bahasa kita. Tindakan refleks seperti menendang perut akan membuat kita tertawa sendirian. Pada Trimester 2, bayi sebenarnya sudah mengenali suara ibu mereka. Jadi, selalu-selalulah berkomunikasi dengan mereka.

Biar bayi tahu, dia sentiasa disayangi

Bukan ayah sahaja, tunjukkan kasih sayang dengan anak-anak yang lain

3. Bayi mahukan sentuhan ayah juga

Ayah mungkin tidak dapat merasa ‘tendangan’ si bayi. Cuba dekati perut ibu, ucapkanlah sesuatu yang baik-baik untuk bayi. Untuk lebih keseronokan, mungkin si ayah boleh merakam suara dan kata-kata, dan dengarkan menggunakan ‘headphone’ pada perut ibu.

Dengarkan ayat-ayat Al-Quran

Biasakan bayi dengan ayat-ayat Allah

4. Dengarkan ayat-ayat suci Al-Quran

Jika sudah puas bercakap dengan bayi, si ayah juga boleh mengalunkan ayat-ayat Al-Quran pada bayi. Jika ada kelapangan, solat berjemaah dengan si ibu. Selesai solat, baca Al-Quran bersama-sama. Andai ada masa terluang, bahkan dalam kereta sekalipun, dengarkan ayat-ayat suci selalu pada bayi. Mudah-mudahan, apabila besar kelas, boleh menjadi seorang hafiz/hafizah.

Bacakan cerita pada bayi

Bayi pun mahu tahu cerita dunia ‘luar’ juga

5. Bacakan cerita pada bayi

Selain Al-Quran, jika si ibu membaca buku-buku ilmiah yang lain, bacakan sekali kuat-kuat. Biar si bayi dengar akan isinya. Mudah-mudahan terang hatinya selepas keluar nanti. Rangsangan dan sentuhan pada bayi amat penting dalam membina ‘bonding’ antara keduanya. Berbual dan berceritalah selalu dengan bayi. Apabila ibu dalam keadaan gembira, begitu juga bayi. Elakkan ‘stress’ kerana secara tidak langsung, bayi akan merasa tekanan itu juga.

Jauhi makanan rapu, makan makanan yang berkhasiat dan seimbang

Jauhi makanan rapu, makan makanan yang berkhasiat dan seimbang

6. Penuhi keperluan nutrisi dalam pemakanan

Bakal ibu perlu makan makanan yang seimbang dan berkhasiat. Ini kerana, setiap nutrisi dari makanan itu, akan sampai pada bayi. Yang penting, pastikan sumber rezeki adalah dari sumber yang halal. Elakkan membeli menggunakan wang dari sumber yang diragui seperti rasuah. Ia akan mengalir dalam darah bayi tersebut. Makan makanan seimbang untuk kebaikan ibu dan bayi.

Anak itu adalah rezeki dari Allah

Anak itu adalah rezeki dari Allah

7. Penerimaan dengan hati yang terbuka

Si ibu perlu bersyukur ke hadrat Ilahi kerana bakal dikurniakan seorang anak. Hati mesti ikhlas menerima rezeki dari Allah. Kadang-kadang, ada ibu yang kurang bersedia untuk menimang cahaya mata. Ada juga yang menolak cahayamata akibat faktor ekonomi. Jika berfikiran sedemikian, cepat-cepat kita buang jauh-jauh. Penerimaan ini penting kerana ia membabitkan emosi dan hubungan antara ibu dan bayi. Secara tidak langsung, emosi negatif ini akan sampai pada bayi. Kekalkan elemen positif sepanjang hamil.

 

Kenapa bangsa Yahudi bijak?

Namun, pernahkah anda terbaca bahawa bangsa Yahudi juga melahirkan generasi yang bijak? Kebetulan kita sedang berbincang tentang perkara ini, apa kata kita singkap sekali apa rahsia mereka.

Ibu akan membuat latihan matematik dan muzik

Nak lebih ‘challenging’, cuba buat soalan Add Maths

1. Ibu akan membuat latihan matematik dan muzik

Untuk merangsang otak bayi, dikatakan ibu ini akan menyanyi dan bermain piano. Si ibu dan ayah akan membeli buku matematik dan menyelesaikannya bersama-sama. Semestinya soalan-soalan yang sukar. Latihan matematik yang di lakukan sewaktu bayi di dalam kandungan dipercayai dapat melatih otak bayi untuk menjadi lebih bijak. Latihan ini di lakukan sehingga bayi dilahirkan.

Pemakanan yang istimewa semasa anak masih dalam kandungan

Inilah ‘almond’ yang ada dalam Almond London

2. Pemakanan yang istimewa semasa anak masih dalam kandungan

Pemakanan ibu mengandung juga berbeza. Dikatakan juga, mereka gemar memakan kacang badam atau ‘almond’. Jangan ingat Almond London semasa hari raya sahaja. Mereka juga makan kurma bersama susu, roti, ikan tanpa kepala dan salad yang digaul bersama pelbagai jenis kacang. Diberitahu, daging ikan adalah amat baik untuk perkembangan otak bayi. Kepala ikan dipercayai mengandungi bahan kimia yang boleh merosakkan perkembangan dan penumbuhan otak sewaktu bayi di dalam kandungan. Juga menjadi kewajipan kepada mereka untuk mengambil pil minyak ikan sebagai nutrisi tambahan.Kebiasaannya, mereka makan buah-buahan dahulu sebelum nasi dan karbohidrat lain bagi mengelakkan merasa mengantuk dan lemah untuk memahami apa yang dipelajari. Sama seperti ajaran Rasulullah SAW, mereka tidak menyajikan ikan bersama daging, bagi mereka tidak elok di makan bersama.

Yang penting, makanan untuk kanak-kanak mestilah yang berkhasiat dan seimbang

Yang penting, makanan untuk kanak-kanak mestilah yang berkhasiat dan seimbang

3. Pemakanan yang istimewa semasa anak membesar

Dikatakan, anak-anak Yahudi diberi makan buah-buahan,  kacang badam dan pil minyak ikan.

Bahasa Arab menjadi pilihan

Bahasa Arab menjadi pilihan

4. Mempelajari bahasa asing sehingga fasih

Sekurang-kurangnya 3 bahasa yang dikuasai oleh kanak-kanak Yahudi, iaitu Hebrew, Arab dan Inggeris. Dengan faktor geografi yang hampir dan dikelilingi negara Arab, mereka mempelajari bahasa itu.

Mempelajari alat muzik, piano dan violin

Piano dan ‘violin’ menjadi pilihan

5. Mempelajari alat muzik

Mereka dilatih sejak kecil untuk mempelajari bermain alat-alat muzik seperti piano dan biola / ‘violin’. Pemahaman yang diperlukan untuk seorang kanak-kanak memahami nota-nota dan kod lagu akan membuatkan kanak-kanak itu lebih bijak. Dikatakan, dengan bermain muzik, seperti belajar bahasa, otak kiri dan kanan akan dirangsang sepenuhnya.

Yang Popular

To Top