Inspirasi

Hanya Bertemankan Al-Quran, Anak Tahfiz Kuarantin Tanpa Ibu Bapa Bebas COVID-19

166
SHARES

Siapa sangka, disebalik pertambahan kes wabak COVID -19 ini ada kisah yang dapat memberikan pengajaran buat kita semua. Seperti apa yang dikongsikan olah saudara Mohd Irman Mat yang bekerja sebagai pengutip sisa klinikal di Hospital Tumpat, Kelantan, kisah seorang anak tahfiz yatim piatu yang melalui kehidupan kuarantin tanpa ibu dan ayah di sisi.

Apa yang lebih murni lagi adalah, anak tahfiz ini tidak ditemani dengan lambakan gajet malah dirinya hanya ditemani dengan Al-Quran sepanjang tempoh kuarantin.

Anak tahfiz dah discharge

Alhamdulillah… Hari ini adik Alhan, anak tahfiz dah boleh discharge selepas berada d sini lebih kurang 5 hingga 6 hari sebelum itu di Hospital Pasir Mas, 10 hari (suspek jangkitan COVID-19). Syukur pada mu ya ALLAH.

Hari pertama aku melihat dia di dalam bilik kuarantin, hati jadi sayu. Manakan tidak sedih tengok seorang budak umur 11 tahun, duduk keseorangan tanpa kedua ibu bapa (tanpa gajet, hanya bertemankan Al-Quran). Mula-mula sekali perkataan yang dia kata. Puas abe!! Aku ambil masa sekejap berbual dengan dia, walaupun tahu risiko jika duk lama-lama.

Tanya ibu bapa duk mana, dia senyap… Nampak lain muka dia. Aku cuba risik tanya orang-orang, rupa-rupanya adik Alhan ini anak yatim piatu. Lepas pada itu, setiap hari pagi dan petang bila aku masuk melakukan kerja mengutip sisa klinikal. Aku meluangkan sekejap masa 5 atau 10 minit untuk berbual dengan adik Alhan.

Adik Alhan negatif COVID-19

Jarang-jarang sekali bertanya dia ada nak makan apa. Aku cuba pergi beli untuk dia, walaupun aku pun bukan berkemampuan tapi bolehlah berkongsi sedikit rezeki. Hari ini, bila aku masuk mengutip sisa klinikal. Aku tengok dia gembira, rupa-rupanya dia dah boleh keluar.

Aku beranikan diri memberikan dia telefon aku untuk dia berbual dengan ustaznya yang juga suspek Covid-19 tapi duduk di wad lain. Walaupun aku tahu kontak bila berhubung dengan suspek Covid, adik Alhan negatif.

Inshaallah dik, semoga kita dapat berjumpa lagi diluar. Inshaallah. Ingatkan banyak lagi yang nak diceritakan bersama adik Alhan tapi tak cekap nak menaip dah. Kesimpulan aku di sini, cuba kita bayangkan anak itu anak kita yang tak pernah berpisah dengan kita. Terpaksa hidup keseorangan kerana virus Covid-19 yang kita pandang remeh. Jadi, turutilah arahan PKP.

Maaflah perkongsian aku ini bukan untuk mengaibkan adik Alhan, bukan untuk dhormati. Tapi sekadar perkongsian untuk kita bersama. Luahan aku seorang pengutip sisa klinikal. Assalamualaikum.

Sumber: Mohd Irman Mat

Most Popular

To Top
×