Rumah

7 Tips Menghilangkan Kesan Kotoran & Bau Hancing Pada Tilam

18.5K
reads
bersihkan tilam

“Ish, kencing malam lagi anak aku ni… Aduhai, habislah berbau satu bilik. Macam mana cara bersihkan tilam yang dah terkena kencing ni ya? Nanti kalau dah cuci pun, bau hancing masih melekat juga.”

Kencing malam bukanlah sesuatu yang luarbiasa di kalangan anak-anak. Menurut sains, perkara ini berlaku kerana otak mereka tidak merespon kepada rangsangan yang menghantar isyarat untuk pergi ke tandas. Ia selalunya berlaku apabila mereka tidur dengan begitu lena (deep sleep) akibat terlalu letih. Mungkin juga ada masanya ibu bapa terlupa nak bawa anak ke tandas sebelum tidur.

Selain itu, terdapat juga beberapa keadaan yang memungkinkan perkara ini berlaku – contohnya apabila anak anda baru bertukar katil atau tilam.

Jadi, mahu tak mahu kita tentu akan melalui perkara ini apabila ada anak kecil. Maka, eloklah kalau kita tahu bagaimana cara bersihkan tilam yang paling berkesan, sekaligus menyahkan bau hancing yang agak sukar dihilangkan.

Foto Kredit: objectifsante.mu

7 Cara Bersihkan Tilam Yang Berbau Hancing & Kesan Kotoran Degil

Berikut adalah cara bersihkan tilam yang terkena kencing dan menghilangkan baunya agar kembali segar.

1. Bertindak Secepatnya

Sebaik saja anda perasan bahawa anak anda terkencing pada tilam, seeloknya bertindaklah dengan segera!

Ini kerana, kita ingin menghalang air kencing tersebut daripada menyerap dengan cepat ke dalam lapisan tilam. Makin banyak ia menyerap, makin susahlah baunya dihilangkan.

Ada 2 perkara yang perlu anda lakukan dengan pantas:

  • Buka cadar dan alihkan segala bantal/selimut yang terkena kencing.
  • Ambil kain kering atau tisu dan serapkan sebanyak mungkin air kencing yang masih tinggal.
Foto Kredit: howwemontessori.com

Foto Kredit: howwemontessori.com

2. Sabun Pencuci

Ambil sabun pencuci dan ratakan ke bahagian yang terkena kencing. Kemudian serapkan kembali menggunakan tuala kering. Tekan dengan kuat untuk menyerap lebih banyak lembapan.

Untuk kesan terbaik, gunakan sabun pencuci berasaskan enzim. Ia akan menguraikan asid urik yang menjadi punca kesan kotoran dan juga bau hancing.

Pilih pencuci jenis enzim yang dapat menghilangkan bau najis dengan berkesan

Pilih pencuci jenis enzim yang dapat menghilangkan bau najis dengan berkesan

3. Cuka

Ada masanya sabun pencuci tak cukup kuat untuk menghilangkan bau hancing yang terlalu kuat. Maka, anda boleh cuba menggunakan cuka sebagai alternatif kepada sabun untuk mengembalikan kesegarannya.

Caranya mudah. Ambil cuka putih (white distilled vinegar) yang biasa digunakan di dapur. Tekapkan cuka ini pada kain dan kesatkan pada tompokan air kencing selama 10-15 minit.

Cuka mempunyai tahap keasidan yang sesuai untuk membunuh kulat, bakteria, dan kuman. Ini semestinya akan membantu menghilangkan bau hancing dengan lebih berkesan.

tips membersihkan rumah

Foto Kredit: thebalance.com

4. Soda Penaik

Selepas mencuci dengan cuka atau sabun, taburkan soda penaik (‘baking soda’) atau soda bikarbonat pada tompokan air kencing tersebut. Lebih banyak lebih bagus kerana ia akan ‘menarik’ bau dan kotoran yang masih tertinggal.

Biarkan sehingga kering. Lebih ideal jika dibiarkan semalaman. Berus atau vakum selepas kering.

Foto Kredit: cnet.com

Foto Kredit: cnet.com

5. Campuran Hidrogen Peroksida

Hidrogen peroksida adalah sebuah larutan antibakteria dan ia boleh didapati di farmasi biasa seperti Guardian. Iai adalah salah satu formula utama bagi penghilang kotoran, kesan kekuningan dan bau hancing yang amat berkesan dan telah dicuba ramai. Bahan-bahannya adalah seperti berikut berikut:

  • 8oz hidrogen peroksida
  • 3 sudu besar ‘baking soda’
  • setitik sabun pencuci pinggan

Campurkan hingga ‘baking soda’ melarut dan masukkan ke dalam botol ‘spray’ yang kosong. Semburkan ke tompokan air kecing dan biarkan ia mengering. Selepas kering sepenuhnya, gunakan vakum untuk menyedut habuk atau kesan ‘baking soda’ yang tertinggal. Hasilnya mengagumkan!

6. Jemur Di Bawah Matahari

Setelah mencuci dan membersihkan kesan air kencing pada tilam, cuba keringkan tilam tersebut di bawah sinaran matahari. Jika tak mampu berbuat demikian, pastikan anda memasang kipas dan buka tingkap supaya udara dapat mengalir dengan lebih efisyen.

Sedikit sebanyak proses ini akan mambantu tilam anda agar betul-betul kering.

Jangan lupa untuk memeriksa bahagian bawah tilam untuk mengesan sama ada tompokan tersebut tembus pada bahagian tersebut. Ramai yang tidak perasan dan terlupa membersihkan bahagian bawah tilam – ia akan menyebabkan tilam kembali berbau hancing selepas beberapa hari.

bersihkan tilam

Foto Kredit: valitalia.com

7. Semburkan Penyegar

Untuk menambah bauan segar pada tilam anda, bolehlah menambahkan 4-5 titisan pati minyak aromaterapi seperti lavender. Kalau tiada, gunakan penyegar bauan biasa seperti Febreze.

Sebenarnya, anda boleh juga menitiskan minyak ini ke dalam soda penaik yang akan ditaburkan pada tilam tersebut. Caranya, titiskan minyak aromaterapi tersebut ke dalam bekas berisi soda penaik. Goncangkan hingga sebati dan taburkan pada kesan tompokan air kencing. Biarkan selama 10 minit dan vakumkan hingga bersih.

Langkah ini juga boleh dilakukan untuk membuang bau hapak atau menyegarkan tilam anda, walaupun tidak terkena kencing.

bersihkan tilam

Foto Kredit: hirerush.com

Ulangi Jika Masih Berbau

Sekarang, tilam anda akan kembali wangi dan segar. Jika ia masih berbau, anda boleh mengulangi langkah di atas sebanyak 1-2 kali lagi, terutamanya jika tilam tersebut tebal dan susah dikeringkan.

Langkah di atas juga boleh diaplikasikan kepada kesan kotoran atau tompokan air kencing yang telah kering.

 

*Nota: Melalui FiqhMedic.com, ada dijelaskan bahawa jika tilam terlalu besar dan berat, tidak wajib mengangkat tilam tersebut dan memerahnya. Ini sama dengan najis di atas tanah. Bahan-bahan pencuci yang disemburkan kepada tempat najis tersebut dan bahan itu berfungsi menukarkan najis kepada sejenis bahan yang baru dan hilang sifat-sifat najisnya.

Diriwayatkan dalam Sahih al-Bukhari dan Muslim daripada Anas r.a: “Sesungguhnya seorang arab badawi telah kencing dalam masjid, maka nabi s.a.w. memerintahkan agar dicurahkan sebekas air ke atas tempat kencingnya”

Menurut sumber tersebut juga, jika air kencing itu sudah kering dan puan bersentuh pakaian atau kulit pada bekasnya, maka itu tidak mengapa. Pakaian atau kulit yang bersentuhan itu tidak dianggap bernajis kerana ianya kering.

 

 

Yang Popular

To Top